Runa Maidepa: Ahli Operasi LNG Berdarah Papua yang Berkiprah di Trinidad dan Tobago

Oleh : Idris Daulat
Runa Maidepa: Ahli Operasi LNG Berdarah Papua yang Berkiprah di Trinidad dan Tobago

TELEGRAF – Jakarta, Indonesia – Kehidupan Runa Maidepa, singkatan dari Reformator Usom Nathaniel Anthonius Maidepa, tampaknya sudah menemukan jalannya. Setelah menjalani magang selama tiga bulan di PT. Freeport Indonesia untuk skripsinya dalam bidang geologi, wajar jika ia berpikir bahwa setelah lulus dari Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta pada tahun 2001, ia akan berkarir di perusahaan pertambangan tersebut.

“Direktur di sana sangat ingin saya bergabung dengan mereka karena saat itu tidak ada ahli geologi Papua di Freeport,” ungkap pria berusia 50 tahun itu dalam wawancara baru-baru ini.

Namun, segalanya berubah setelah adik kelasnya di universitas yang juga bekerja di bp (British Petroleum) meneleponnya dan menceritakan tentang kesempatan di sebuah perusahaan minyak dan gas yang akan membuka operasional di kampung halaman ayah Runa, Teluk Bintuni. Keputusan yang diambil Runa setelah menerima panggilan telepon tersebut membawanya bekerja di Trinidad dan Tobago, sebuah negara kepulauan kecil di Laut Karibia.

“Ayah saya berasal dari Distrik Idoor di Teluk Bintuni, dan masih banyak paman dan sepupu saya yang tinggal di Babo. Jadi saya merasa mereka pasti akan bangga jika saya bekerja di Teluk Bintuni,” katanya, sambil menambahkan bahwa ia juga merasa bertanggung jawab untuk membantu perkembangan daerahnya.

Pada awal tahun 2000, bp secara aktif merekrut penduduk asli Papua untuk dilatih sebagai operator di kilang LNG Tangguh yang saat itu sedang dikembangkan. Pada tahun 2002, Runa adalah salah satu dari delapan orang Papua dalam Batch 3 yang menjalani pelatihan intensif sebagai operator trainee dalam Program Pelatihan Pengembangan Papua.

Selama dua setengah tahun pelatihan tersebut, Runa dan rekan-rekannya dilatih untuk bekerja dalam operasional fasilitas bp di Laut Jawa, di mana ia bekerja di Bravo Central Station (BCS).

“Setelah itu, saya ditawari posisi sebagai ahli geologi di tim Eksplorasi – tetapi saya hanya bertahan kurang dari dua bulan sebelum meminta kembali ke operasional,” kata Runa sambil tertawa. Ternyata, setelah bekerja di BCS, ia merasa pekerjaan di operasional jauh lebih menarik.

Tak lama setelah Tangguh LNG mendapatkan keputusan investasi akhir pada tahun 2004, Runa dan trainee lainnya dikirim untuk belajar menjadi operator kilang LNG di PT. Badak NGL yang terletak di Bontang, Kalimantan Timur, di mana mereka tinggal selama dua setengah tahun. Pada tahun 2006, saat konstruksi Tangguh sudah jauh lebih maju, Runa, sebagai bagian dari tim Gas Production Facility (GPF), dikirim ke Tangguh untuk membantu persiapan kedatangan anjungan VRB yang baru dibangun di Cilegon, Jawa Barat.

“Pengalaman yang paling berkesan bagiku adalah saat pertama kali saya mengalirkan gas dari sumur VRB-01. Sejak bekerja di Offshore North West Java, saya selalu bermimpi tentang saat-saat ketika Tangguh memiliki fasilitas lepas pantai dan saya menjadi orang pertama yang mengoperasikan sumurnya,” ujar Runa.

Tangguh mulai beroperasi pada tahun 2009, dan sejak itu, Runa memainkan berbagai peran mulai dari teknisi lapangan, operator ruang kontrol, pengawas sumur, hingga menjadi manajer instalasi lepas pantai dan pemimpin tim pasokan gas yang bertanggung jawab atas anjungan dan fasilitas penerima di darat.

Minat Runa terhadap posisi di bp Trinidad dan Tobago (BPTT) muncul saat ia masih menjadi area operations manager di Tangguh, yang juga menjadi mentornya. Mentornya itu menyebutkan kemungkinan adanya peluang di BPTT. Sebelumnya, Runa memang telah mencantumkan minatnya dalam rencana pengembangan diri untuk penugasan internasional. Dengan proyek pengembangan Tangguh yang sedang berlangsung, Runa melihat kesempatan yang tepat untuk mengambil langkah tersebut.

Runa mulai bekerja di BPTT pada bulan Juli 2016 sebagai operations team leader yang memimpin tim di berbagai anjungan, dengan anggota multinasional yang berjumlah antara delapan hingga 10 orang, tidak termasuk kontraktor. Ia juga menghabiskan sebagian waktunya bekerja di kantor BPTT di Queen’s Park, Port of Spain.

“Hal yang paling sulit adalah bahasa. Orang-orang di sana berbahasa Inggris, tetapi dengan aksen yang sangat kental yang mereka sebut ‘Trini-English’. Mereka juga sering memperpendek kata-kata, mirip dengan yang dilakukan orang Papua, sehingga sulit bagi orang luar untuk memahaminya,” katanya. “Sering kali saya bercanda, mengatakan kepada mereka ‘you’re not using the proper English, man’.” Namun, selain bahasa, Runa tidak merasakan kesulitan lain karena orang-orang di Trinidad dan Tobago juga menyukai makanan nasi.

Tugas Runa di BPTT berlangsung hingga tahun 2018, dengan rotasi kerja setiap empat minggu. “Saya suka ketika ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Waktu terasa berlalu dengan cepat, dan tiba-tiba sudah waktunya pulang. Jika memiliki banyak waktu luang, saya merasa berat karena waktu terasa melambat,” ujarnya.

Saat ini, Runa telah kembali bekerja di Tangguh LNG sebagai project operations site manager. “Hidup saya penuh berkah. Saya diberkati dengan keluarga saya dan diberkati dengan kesempatan bertemu dengan orang-orang yang berperan penting dalam hidup saya, mulai dari saat saya muda hingga sekarang. Anda selalu dapat belajar dari orang-orang yang Anda temui,” kata Runa.

Bagi generasi muda Papua, ia memberikan pesan bahwa tidak ada cara lain untuk maju dalam hidup selain dengan belajar secara terus-menerus. “Tidak ada jalan lain. Bahkan sekarang, dalam pekerjaan, kita masih terus menjalani pelatihan. Selalu ada hal baru yang harus dipelajari,” katanya.

Terutama bagi mereka yang ingin bergabung dengan industri minyak dan gas, Runa memberikan pesan, “Ini adalah industri berisiko tinggi yang membutuhkan orang-orang yang berkomitmen dan memiliki keterampilan tinggi. BP memiliki standar yang tinggi, dan satu-satunya cara untuk memenuhi standar tersebut adalah dengan tekun belajar.”

“Jika Anda mendapatkan kesempatan, jangan sia-siakan, karena kesempatan emas seperti itu tidak akan datang dua kali. Jika Anda ragu sejak awal, lebih baik beri kesempatan kepada orang lain. Industri ini membutuhkan orang-orang yang bekerja keras dan profesional.”


Catatan editor:

  • Proyek Tangguh LNG telah beroperasi di Teluk Bintuni, Papua Barat sejak tahun 2009. Hingga saat ini, Tangguh telah memproduksi lebih dari 1.500 kargo LNG dan menjadi produsen LNG terbesar di Indonesia.
  • 99% dari pekerja operasi Tangguh LNG adalah orang Indonesia, dan 72% di antaranya berasal dari Papua dan Papua Barat. Tangguh telah berkomitmen untuk mempekerjakan 85% pekerja asal Papua dan Papua Barat pada tahun 2029, sesuai dengan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL).
  • Beberapa program telah diluncurkan untuk memastikan Tangguh memenuhi komitmen tersebut, termasuk program pemagangan teknisi Tangguh. Saat ini, lebih dari 110 pemuda dan pemudi asal Papua dan Papua Barat bekerja di Tangguh sebagai teknisi bersertifikat internasional.

Lainnya Dari Telegraf


 

Copyright © 2024 Telegraf. KBI Media. All Rights Reserved. Telegraf may receive compensation for some links to products and services on this website. Offers may be subject to change without notice. 

Telenetwork

Kawat Berita Indonesia

close