Dekati Puncak Mudik Waktu Tempuh Jakarta-Cikampek Jadi 8-9 Jam

Dekati Puncak Mudik Waktu Tempuh Jakarta-Cikampek Jadi 8-9 Jam

"Saya berangkat dari Jakarta (22/06), sekitar pukul 08.00 WIB, tapi sekarang (pukul 04.30 WIB), baru sampai Cikampek, Jatisari,"

Dekati Puncak Mudik Waktu Tempuh Jakarta-Cikampek Jadi 8-9 Jam


Telegraf, Bekasi – Pemudik mulai memadati Tol Jakarta-Cikampek pada Jumat (23/6) pagi. Pantauan dari Twitter TMC Polda Metro Jaya, kemacetan sudah tampak di KM 6 di kawasan Cawang.

“07.47 imbas antrean Gardu Tol Cikarang Utama, Tol Cawang (KM 0) arah ke Cikampek lalin padat merayap mulai dari KM 6,” tulis @TMCPoldaMetro.

Selain itu, lalu lintas di Toll Jorr arah Cikampek juga padat di KM 39.

Sementara, pada Kamis (22/06) malam lalu, pemudik harus menghabiskan waktu 8-9 jam untuk melewati Toll Jakarta-Cikampek.

Para pemudik terpaksa harus menempuh perjalanan dalam waktu cukup lama akibat kemacetan yang terjadi di jalan Tol Jakarta-Cikampek pada Kamis (22/06) malam hingga Jumat pagi ini (23/06/2017).

“Saya berangkat dari Jakarta (22/06), sekitar pukul 08.00 WIB, tapi sekarang (pukul 04.30 WIB), baru sampai Cikampek, Jatisari,” kata Iskandar, seorang pemudik dari Jakarta Timur menuju Semarang, saat ditemui di “rest area” Kilometer 57 jalan Tol Jakarta-Cikampek, wilayah Karawang, Jumat.

Ia mengatakan jarak tempuh yang cukup lama itu terjadi akibat kepadatan arus lalu lintas di sepanjang jalan Tol Jakarta-Cikampek.

Biasanya, dengan menggunakan kendaraan pribadi, di hari-hari normal itu jarak tempuh paling lama sekitar dua hingga tiga jam.

Di beberapa titik jalan Tol Jakarta Cikampek sejak Kamis (22/06) malam atau H-3 Lebaran hingga Jumat atau H-2 Lebaran, kondisi arus lalu lintas cukup padat. Bahkan terjadi kemacetan panjang pada Jumat dini hari.

Di sepanjang jalan tol tersebut, para pemudik tidak bisa memacu kendaraannya dengan kecepatan tinggi. Mereka hanya bisa memacu kendaraannya dengan kecepatan 5-10 kilometer per jam.

“Ya paling tinggi itu kecepatannya 20-30 kilometer per jam,” katanya, dikutip Antara.

Kapolres Karawang AKBP Ade Ary Syam Indradi mengatakan peningkatan volume kendaraan telah terjadi secara signifikan sejak Kamis (22/06) malam.

“Peningkatan kendaraan yang melintas itu sekitar 50 persen sehingga arus lalu lintas cenderung padat,” kata dia. (Red)

Photo Credit : Antara/Wahyu Putro A


 

KBI Telegraf

close