Pasokan Cukup, Mendag Segera Turunkan HET Beras

"Penurunan HET beras dipastikan akan menguntungkan konsumen dengan tidak merugikan petani dan pedagang,"

Pasokan Cukup, Mendag Segera Turunkan HET Beras


Telegraf, Jakarta – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyatakan bahwa pihaknya dalam waktu dekat akan menurunkan Harga Eceran Tertinggi (HET) beras kualitas medium yang sebelumnya ditetapkan sebesar Rp9.450 per kilogram.

Enggartiasto mengatakan, rencana tersebut akan dilaksanakan minggu depan. Menurutnya, suplai beras saat ini sudah siap dan HET beras akan diturunkan menjadi Rp8.900 per kilogram, dalam upaya pemerintah agar harga beras dapat lebih terjangkau bagi masyarakat.

“Penurunan HET beras dipastikan akan menguntungkan konsumen dengan tidak merugikan petani dan pedagang,” kata Enggatiasto, dalam keterangan tertulis yang diterima oleh redaksi, Sabtu (02/06/18).

Enggartiasto menambahkan, pembelian gabah dan beras petani oleh Bulog tetap akan dilakukan sesuai Harga Pembelian Pemerintah (HPP). Sedangkan para pedagang juga masih akan tetap mendapatkan keuntungan dari hasil penjualannya, hanya mata rantai atau jalur distribusi yang dipersingkat.

Sebelumnya pemerintah menetapkan HET untuk komoditas beras kualitas medium dan premium, dalam upaya mempertahankan daya beli masyarakat dan mengendalikan tingkat inflasi. Aturan tersebut mulai berlaku pada 1 September 2017.

Penetapan HET beras kualitas medium tersebut, untuk wilayah Jawa, Lampung, Sumatera Selatan, Bali, Nusa Tenggara Barat dan Sulawesi sebesar Rp9.450 per kilogram, dan Rp12.800 untuk jenis premium.

Wilayah Sumatera, tidak termasuk Lampung dan Sumatera Selatan, Nusa Tenggara Timur dan Kalimantan untuk beras kualitas medium Rp9.950 dan premium 13.300 per kilogram. (Red)

Baca Juga :   Kuartal II 2021 BTN Bukukan Laba Sebesar Rp920 miliar

Photo Credit : Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukito didampingi oleh kepala Perpadi Sutarto Alimoeso dan Direktur Utama Bulog Djarot Kusumayakti saat mengunjungi gudang Bulog di Kelapa Gading Jakarta Utara. TELEGRAF/Atti Kurnia

 

KBI Telegraf

close