China, Rusia dan Malaysia Ingin Kelola Sumber Migas Indonesia

China, Rusia dan Malaysia Ingin Kelola Sumber Migas Indonesia

"Ya, ada banyak lah perusahaan migas dari beberapa negara seperti Cina, Malaysia, Rusia, dan negara lainnya yang sudah mengajukan diri untuk bisa mengelolanya,"

China, Rusia dan Malaysia Ingin Kelola Sumber Migas Indonesia


Telegraf, Jakarta – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyebutkan China dan Rusia meminati untuk mengelola minyak dan gas bumi (migas) di Indonesia sebagai investor.

“Ya, ada banyak lah perusahaan migas dari beberapa negara seperti Cina, Malaysia, Rusia, dan negara lainnya yang sudah mengajukan diri untuk bisa mengelolanya,” kata Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM IGN Wiratmaja Puja di Komplek DPR, Jakarta, Kamis (08/06/2017).

Ia menjelaskan saat ini perusahaan tersebut mengajukan diri untuk turut mengembangkan delapan blok terminasi, sementara pemerintah sedang memprioritaskan Pertamina untuk dapat mengelola delapan blok-blok tersebut.

“Bagus jika banyak peminat terhadap blok migas kita, namun kita sedang upayakan menugaskan Pertamina,” ucapnya.

Sebelumnya, Menteri ESDM Ignasius Jonan menilai lelang blok-blok minyak dan gas bumi yang ditawarkan pemerintah Indonesia tidak menjual sehingga sepi peminat.

Menurut Jonan model lelang blok migas selama ini seperti layaknya pengumuman penerimaan mahasiswa baru di universitas.

“Selama ini model tender-nya menurut saya seperti pengumuman universitas. Misal, dibuka jurusan tata boga, jadi semua daftar,” katanya.

Menurut Jonan model lelang blok migas seharusnya tidak seperti itu. Pemerintah Indonesia, harus mengundang investor potensial dan memberikan penjelasan yang baik agar mereka tertarik masuk ke blok tersebut.

“Terus dijelaskan yang lebih baik gitu. Kita ini kurang bisa jualan menurut saya. Mungkin barangnya bagus tapi kurang bisa jualan,” ujarnya.

Baca Juga :   Zipmex Umumkan Investornya Setelah Mendapat Pendanaan 41 Juta Dolar AS

Dalam catatan Kementerian ESDM sejak 2014 lelang blok migas di Indonesia sepi peminat. Dari 21 blok migas yang dilelang pada 2014, hanya ada 11 blok yang laku. Tahun berikutnya, dari delapan blok yang dilelang tidak ada satu pun yang laku. (Red)

Photo Credit : Antara/Idhad Zakaria


KBI Telegraf

close