Presiden Brasil Terseret Kasus Pembelian Vaksin Covid-19

Presiden Brasil Terseret Kasus Pembelian Vaksin Covid-19

"Hanya satu hal yang bisa mengeluarkan saya dari Brasilia, dan itu adalah Tuhan kami. Mereka tidak akan menang dengan menciptakan narasi,"

Presiden Brasil Terseret Kasus Pembelian Vaksin Covid-19

Telegraf – Presiden Brasil Jair Bolsonaro terseret ke pusat skandal dugaan penyimpangan dana dalam pembelian vaksin Covid-19 untuk kampanye imunisasi Brasil.

Seperti dilaporkan Bloomberg, Minggu (28/06/2021), dugaan kasus korupsi itu berawal dari seorang anggota parlemen yang bersekutu dengan pemerintah Bolsonaro.

Perwakilan majelis rendah Luis Miranda, berbicara Jumat (25/06) malam di komite kongres yang menyelidiki penanganan pandemi Bolsonaro, mengatakan dia secara pribadi memperingatkan presiden tentang tekanan yang tidak biasa untuk pembelian vaksin Covaxin, yang diproduksi oleh Bharat Biotech International India.

Seperti yang dijelaskan oleh Miranda, Bolsonaro menyalahkan pemimpinnya di majelis rendah, Ricardo Barros, karena ikut campur dalam kementerian kesehatan, tetapi tidak menghentikan pembelian. Kementerian menandatangani kontrak untuk membeli 20 juta dosis seharga 1,6 miliar reais (S$ 435 juta), meskipun belum ada vaksin yang dikirim.

Luis Ricardo Miranda, saudara anggota parlemen dan seorang pejabat di kementerian kesehatan, mengatakan kepada para senator bahwa dalam analisis dokumen yang berkaitan dengan pembelian vaksin, ditemukan informasi yang tidak sesuai dengan teks asli dariKontrak Bharat Biotech dengan kementerian.

Miranda menyebutkan, beberapa perbedaan akan terlihat dari bentuk pembayaran, besaran dosis, dan indikasi perusahaan perantara.

Kasus ini adalah pertama kalinya para senator yang menyelidiki tanggapan pemerintah terhadap pandemi menyelidiki tuduhan korupsi yang melibatkan Bolsonaro.

Selama ini, senator lebih fokus pada penundaan pembelian vaksin dan menggembar-gemborkan pengobatan Covid-19 yang belum terbukti oleh pemerintah.

Kantor pers pemerintah tidak segera menanggapi permintaan komentar di luar jam kerja.

Bolsonaro, dalam kunjungan ke kota selatan Chapeco pada hari Sabtu, menyerang anggota komite senat yang menyelidiki kasus tersebut. Bolsonaro menuding anggota komite menargetkan pemerintahnya, tetapi justru menolak untuk menyelidiki gubernur negara bagian yang menerima dana federal untuk memerangi pandemi.

“Hanya satu hal yang bisa mengeluarkan saya dari Brasilia, dan itu adalah Tuhan kami. Mereka tidak akan menang dengan menciptakan narasi,” katanya kepada para pendukungnya.

Barros mengatakan di akun Twitter-nya bahwa dia tidak berpartisipasi dalam negosiasi apa pun mengenai pembelian vaksin Covaxin dan bahwa penyelidikan akan membuktikannya.

Pada 24 Juni, Menteri Kesehatan Marcelo Queiroga mengatakan dia tidak khawatir tentang masalah vaksin Covaxin dan fokus untuk mendorong program imunisasi.


Photo Credit: Presiden Brasil Jair Bolsonaro saat dinyatakan positif mengidap Covid-19. Getty Images/Andressa Anholete

 

Adarory

close