Macron Kecewa Terhadap Trump Karena Keluar Dari Perjanjian Paris

"Untuk semua ilmuwan, insinyur, pengusaha, penduduk yang bertanggung jawab yang kecewa engan keputusan Amerika Serikat, saya ingin katakan Prancis bisa jadi rumah kedua mereka,"

Macron Kecewa Terhadap Trump Karena Keluar Dari Perjanjian Paris


Telegraf, Prancis – Presiden Prancis Emmanuel Macron kecewa dengan pengumuman Donald Trump pada Kamis yang menyatakan Amerika Serikat keluar dari Perjanjian Paris, yang merupakan kesepakatan global bersejarah dalam memerangi perubahan iklim.

Meski demikian, Time.com menyebut Macron bereaksi atas pengumuman itu dengan “sedikit bersenang-senang”.

Dalam pidatonya di akun Twitter resmi miliknya, Macron meniru slogan khas Trump “Buat Amerika Hebat Lagi”, tapi Macron menggantinya dengan “Buat Planet Kita Hebat Lagi”.

Seperti halnya banyak pemimpin dunia lain, Macron mengulang kembali komitmennya dalam kesepakatan iklim internasional dan mencari cara-cara baru untuk melindungi planet dari pemanasan global.

“Untuk semua ilmuwan, insinyur, pengusaha, penduduk yang bertanggung jawab yang kecewa engan keputusan Amerika Serikat, saya ingin katakan Prancis bisa jadi rumah kedua mereka,” kata Macron menanggapi Trump.

“Saya serukan pada mereka: datanglah dan bekerja di sini bersama kami-bekerja bersama untuk solusi-solusi konkrit bagi iklim kita, lingkungan kita. Saya pastikan, Prancis tak akan menyerah dalam pertempuran.”

Sementara keluarnya AS pada kesepakatan tahun 2015 tak diharapkan akan mengacaukan kesepakatan, namun itu akan melemahkan persetujuan dan mampu menciderai bisnis AS.

Keputusan juga mengisolasi AS dari isu penting seiring dengan komunitas internasional bertujuan melanjutkan upaya untuk mengendalikan perubahan iklim.

Selain AS, hanya Suriah dan Nikaragua yang tak menandatangani kesepakatan 2015.

Macron, tak gentar dengan mundurnya AS: “Saya serukan Anda sekalian tetap percaya diri, kita akan berhasil. Karena kita berkomitmen penuh, karena di mana pun kita tinggal, siapa pun kita, kita punya tanggung jawab sama. Buat planet kita hebat lagi.”

Baca Juga :   WHO Sebut Tahap Awal Gelombang Covid Baru Dimulai

Sementara itu, Nikaragua juga tak menandatangani karena merasa kesepakatan tak akan berdampak jauh terhadap perubahan iklim. (Red)

Photo Credit : Reuters/Stephanie Mahe


KBI Telegraf

close