Elon Musk Ajukan Moratorium Eksperimen AI Raksasa, Khawatir Berisiko Bagi Manusia

Oleh : Idris Daulat
Elon Musk Ajukan Moratorium Eksperimen AI Raksasa, Khawatir Berisiko Bagi Manusia

Telegraf – Kecerdasan buatan (AI) semakin menjadi perhatian masyarakat dan para pemimpin teknologi. Salah satunya adalah Miliarder Elon Musk, pendiri Tesla dan SpaceX, serta lusinan pemimpin teknologi, profesor, dan ilmuwan lainnya sepakat menandatangani surat yang diterbitkan oleh Future of Life Institute, sebuah organisasi nirlaba yang didukung Musk.

Mereka menuntut penghentian atas eksperimen kecerdasan buatan paling kuat dalam enam bulan ke depan. Surat itu menunjukkan ketidaknyamanan yang lebih luas dengan pesatnya perkembangan kecerdasan buatan di industri dan seterusnya.

Menurut surat itu, kecerdasan buatan tingkat lanjut dapat mewakili perubahan besar dalam sejarah kehidupan di Bumi dan harus direncanakan serta dikelola dengan perawatan dan sumber daya yang tepat. Pakar independen harus menggunakan penundaan yang direncanakan untuk bersama-sama mengembangkan dan mengimplementasikan protokol untuk alat AI yang aman tanpa kompromi.

Pakar kecerdasan buatan semakin mengkhawatirkan potensi alat AI untuk menyebarkan informasi yang salah dan memengaruhi privasi konsumen. Alat-alat ini juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana AI dapat menjungkirbalikkan profesi, memungkinkan siswa untuk menipu dan mengubah hubungan dengan teknologi.

OpenAI, Microsoft, dan Google berada di garis depan pengembangan AI dalam produk mereka. Namun, IBM, Amazon, Baidu, dan Tencent mengikuti teknologi serupa. Startup ini juga mengembangkan asisten menulis kecerdasan buatan dan pembuat gambar.

Elon Musk adalah pendiri pemimpin industri OpenAI dan Tesla, produsen mobil yang menggunakan kecerdasan buatan dalam sistem otomatis. Dia meminta regulator untuk memastikan bahwa pengembangan AI melayani kepentingan publik. Jika moratorium yang diusulkan tidak dilaksanakan, surat itu harus menyatakan bahwa pemerintah harus turun tangan dan memberlakukan moratorium.

Lainnya Dari Telegraf


 

Copyright © 2024 Telegraf. KBI Media. All Rights Reserved. Telegraf may receive compensation for some links to products and services on this website. Offers may be subject to change without notice. 

Telenetwork

Kawat Berita Indonesia

close