Rekayasa Genetika Ikan Hias Langka di Indonesia Bukan Ancaman

“Persaingan (bisnis ikan hias) dengan negara tetangga termasuk Malaysia dan Singapura, bukan (ranah) rekayasa genetika. Persaingan kami dengan Malaysia, pada budidaya (ikan hias) secara alami. Kualitas ikan hias kita dan Malaysia, bisa imbang.”

Rekayasa Genetika Ikan Hias Langka di Indonesia Bukan Ancaman


Telegraf, Jakarta – Dewan Ikan Hias Indonesia (DIHI) tidak khawatir dengan pencurian melalui rekayasa genetika ikan hias langka, karena pasar juga tidak antusias dengan produk jiplakan. Kalaupun ada rekayasa genetika tersebut, pecinta ikan hias hanya sekedar untuk fancy. “Tidak ada masalah, dan bukan ancaman. Kalau negara lain termasuk Malaysia mau curi (melalui rekayasa), hasilnya juga tidak laku. Hasil rekayasa tidak natural. Kalau ikannya diekspor, ada larangan di luar negeri. Mereka sangat concern dengan hak asasi binatang termasuk ikan hias,” Teguh Minarno Wijaya dari DIHI mengatakan kepada Telegraf.

Ikan hias yang direkayasa, sekelebat akan terlihat ber-fluorescent. Warnanya juga seperti lampu, atau berfluorescent. Rekayasa genetika dikembangkan oleh beberapa ilmuwan, salah satunya untuk pemasaran binatang peliharaan. Teknologi DNA yakni suatu revoluasi di dalam bidang bioteknologi rekayasa genetika. Di satu sisi, keberhasilan rekayasa sebagai angin segar, kontribusi untuk kegiatan penelitian. Selain itu, rekayasa sangat bersinggungan dengan pemanfaatan secara komersial, bisnis. “Persaingan (bisnis ikan hias) dengan negara tetangga termasuk Malaysia dan Singapura, bukan (ranah) rekayasa genetika. Persaingan kami dengan Malaysia, pada budidaya (ikan hias) secara alami. Kualitas ikan hias kita dan Malaysia, bisa imbang.”

Sentra budidaya ikan hias Indonesia kebanyakan terpusat di Medan, Sumatera Utara. Sementara pembudidaya asal Malaysia, lebih terkonsentrasi di Penang. Karena jarak Medan – Penang tidak terlalu jauh, pebisnis dan pembudidaya ikan hias lebih intens berinteraksi. “Bogor dengan lingkungan yang agak adem juga cocok untuk sentra budidaya ikan hias. Sekarang ini, ikan hias jenis botia yang diandalkan untuk ekspor ke luar negeri termasuk Eropah. Tapi tidak ada kekhawatiran, (pencurian) dengan rekayasa genetika. LSM (lembaga swadaya masyarakat) di luar negeri menyoroti hal-hal terkait hak asasi binatang. DIHI juga akan bereaksi.” (S.Liu)

Foto : Ilustrasi


Atti K.

close