PM Finlandia Sanna Marin Tuai Cemoohan Dari Menteri Estonia

"Maksud kalimat saya tentang Perdana Menteri Finlandia, yang menurut kalian bermakna merendahkan, sebenarnya justru sebagai pujian dan pengakuan bahwa ada seseorang yang berasal dari orang biasa dan menduduki puncak jabatan di dunia politik,"

PM Finlandia Sanna Marin Tuai Cemoohan Dari Menteri Estonia

Telegraf, Estonia – Menteri Dalam Negeri Estonia, Mart Helme, dilaporkan menjuluki Perdana Menteri Finlandia, Sanna Marin (34), sebagai seorang perempuan penjaja. Hal itu menyebabkan Presiden Estonia, Kersti Kaljulaid, meminta maaf kepada Presiden Finlandia, Sauli Niinistö, atas kelakuan anggota kabinet negaranya.

Seperti dikutip dari CNN, pada Rabu (18/12/19), ucapan itu dilontarkan oleh Helme dalam wawancara dengan stasiun radio Partai EKRE pada Minggu pekan lalu.

“Kini kita bisa lihat bagaimana seorang perempuan penjaja menjadi Perdana Menteri, dan sejumlah aktivis jalanan serta orang-orang yang tidak berpendidikan masuk dalam kabinet,” kata Helme.

Helme yang menganut politik sayap kanan membantah pernyataannya bertujuan mencemooh Marin.

“Maksud kalimat saya tentang Perdana Menteri Finlandia, yang menurut kalian bermakna merendahkan, sebenarnya justru sebagai pujian dan pengakuan bahwa ada seseorang yang berasal dari orang biasa dan menduduki puncak jabatan di dunia politik,” kata Helme.

Akibat ucapannya, Kaljulaid dan Perdana Menteri Estonia, Jüri Ratas, membahas masalah itu. Menurut kepala biro pers Kantor Kepresidenan Estonia, Mailin Aasmae, Kaljulaid mengusulkan supaya Helme dicopot dari jabatannya.

Alhasil, Parlemen Estonia menggelar pemungutan suara terkait Mosi Tidak Percaya terhadap Helme pada Selasa kemarin. Beruntung sebagian besar anggota legislatif memilih mempertahankannya di dalam kabinet.

Sebelum menjadi Menteri Dalam Negeri, Helme pernah menjabat sebagai Duta Besar Estonia untuk Rusia. Dia memang dikenal karena komentarnya yang tajam.

Baca Juga :   AS-Cina Tak Melibatkan Diri Gabung Dengan 156 Dalam Skema Vaksin Global

Menanggapi hal itu, Marin menyatakan bangga dengan negaranya.

“Saya sangat bangga dengan Finlandia. Di sini anak-anak dari keluarga miskin bisa mendapatkan pendidikan yang layak dan bisa mencapai tujuan mereka dan bahkan menjadi Perdana Menteri,” cuit Marin melalui akun Twitter.

Marin yang memimpin Partai Sosial Demokrat Finlandia memang kerap mengulas masa kecilnya yang berasal dari keluarga miskin. Dia juga mengakui pernah bekerja menjadi kasir sebelum kuliah.

Marin menjadi perdana menteri termuda di Dunia setelah menggantikan Antti Rinne. Lima partai politik terbesar di Finlandia dipimpin oleh perempuan yang rata-rata berusia 30-an tahun. (Red)


Photo Credit : Perdana Menteri Finlandia, Sanna Marin. Laura Kotila/Finnish Government

Shan Santi