Netflix Lakukan Ekspansi Bisnis Video Game

"Dalam perlombaan untuk menghibur konsumen di seluruh dunia, kami terus bersaing untuk waktu layar secara luas dengan sekumpulan perusahaan seperti YouTube, Epic Games, dan TikTok (menyebutkan beberapa saja),"

Netflix Lakukan Ekspansi Bisnis Video Game

Telegraf – Raksasa streaming global Netflix mengatakan, pihaknya mencatat kenaikan jumlah pelanggan di kuartal terakhir. Perusahaan tersebut juga berencana menambahkan video game ke campuran hiburannya untuk mendorong pertumbuhan.

Perusahaan ini mengakhiri kuartal kedua dengan 209 juta pelanggan berbayar dan pendapatan mencapai US$ 7,3 miliar, sekitar 19% lebih tinggi dari periode yang sama tahun sebelumnya, menurut rilis pendapatan.

Laba dilaporkan sebesar US$ 1,35 miliar dibandingkan dengan US$ 1,7 miliar pada kuartal sebelumnya. Angka pendapatan bersih meleset dari ekspektasi pasar.

Pemimpin streaming itu mengatakan, pandemi telah menciptakan ketidakseimbangan yang tidak biasa setelah pertumbuhan yang kuat tahun lalu selama pandemi, yang kini telah mereda.

Netflix mengatakan akan terus berinvestasi dalam konten saat produksi pulih dari penundaan yang disebabkan oleh pandemi.

“(Perusahaan) dalam tahap awal ekspansi ke game. Kami melihat game sebagai kategori konten baru bagi kami, serupa dengan ekspansi kami ke film original, animasi, dan (acara) televisi tanpa naskah,” kata streamer tersebut, Rabu (21/07/21).

“Game akan disertakan dalam langganan Netflix anggota tanpa biaya tambahan seperti film dan serial,” imbuhnya.

Saham Netflix sedikit naik dalam perdagangan, setelah pasar setelah rilis angka pendapatan.

Netflix tampaknya telah mencapai titik jenuh di Amerika Serikat (AS) dalam hal menjangkau rumah tangga. Tetapi tetap mampu menaikkan harga dan meningkatkan pendapatan di pasar AS, menurut analis senior eMarketer Eric Haggstrom.

“Ekspansi ke video game, audio, dan barang dagangan dapat mendorong beberapa pertumbuhan tambahan. Tetapi pada akhirnya pertumbuhan pelanggan dan pendapatan harus jauh lebih rendah daripada di masa lalu,” Haggstrom mengatakan.

Ia mencatat, Netflix telah kehilangan sedikit pangsa pasar karena streaming relatif Disney+ yang sudah masuk tahun keduanya.

Netflix baru-baru ini merekrut seorang veteran video game dari Facebook untuk memimpin tim game. Mike Verdu dipekerjakan untuk bertanggung jawab atas pengembangan video game di perusahaan Silicon Valley, yang secara terbuka mengatakan game hit seperti Fortnite adalah pesaingnya untuk waktu hiburan online orang.

Netflix telah mencoba game sebelumnya, merilis episode interaktif “Bandersnatch” dari seri asli “Black Mirror”, dan juga game seluler gratis yang memutar acara hit “Stranger Things.”

Perusahaan tersebut perlahan-lahan menambahkan bakat video game, tetapi Verdu adalah rekrutan terkenal yang bisa menggenjot rencana tersebut.

Dengan pasar game global sekarang melebihi US$ 300 miliar, menurut sebuah studi April oleh perusahaan konsultan Accenture, langkah Netflix akan membuka aliran pendapatan baru dan sangat menguntungkan bagi raksasa teknologi itu.

“Seluler akan menjadi yang pertama dan termasuk dalam langganan Netflix,” mitra manajer Loop Ventures Gene Munster dalam unggahannya di media sosial Twitter.

“Langkah cerdas untuk mempertahankan dan meningkatkan langganan berbayar. Secara keseluruhan, ada sekitar 2 miliar gamer bulanan global,” kata dia.

Dorongan Netflix ke dalam video game memainkan kekuatannya dalam menyampaikan cerita dan pembuatan konten, dimaksudkan untuk membantu layanan berlangganan sebagai bisnis inti tumbuh, menurut para eksekutif.

“Kami benar-benar melihat ini sebagai perpanjangan dari pengalaman hiburan inti yang telah kami fokuskan selama 20 tahun ini. Ini akan menjadi upaya multi-tahun. Kami akan memulainya dengan relatif kecil,” kata kepala produk Netflix Greg Peters pada panggilan pendapatan.

Kepala eksekutif Netflix Reed Hastings telah berulang kali menekankan bahwa pesaing utama perusahaan bukan hanya streamer terkenal lainnya seperti HBO Max, Hulu, atau Disney+, tetapi juga hiburan online dan platform seluler lainnya.

“Dalam perlombaan untuk menghibur konsumen di seluruh dunia, kami terus bersaing untuk waktu layar secara luas dengan sekumpulan perusahaan seperti YouTube, Epic Games, dan TikTok (menyebutkan beberapa saja),” kata Netflix dalam laporan pendapatannya.

Netflix menunjuk pada pembelian studio MGM yang tertunda oleh Amazon seharga US$ 8,45 miliar sebagai indikator konsolidasi di industri. Tetapi pihaknya mengatakan tidak mengharapkan langkah tersebut untuk menghambat pertumbuhan layanan streaming.


 

Aris Maulana

close