Ketahuan Nonton Drakor di Korut, Kim Jong Un Ancam Hukum Mati Warganya

"Mulai bulan ini, pihak berwenang akan menggunakan berbagai teknik, termasuk hukuman hukum yang lebih berat, bersama dengan proyek-proyek pendidikan ideologis, untuk mencegah infiltrasi lebih lanjut dari budaya Korea Selatan,"

Ketahuan Nonton Drakor di Korut, Kim Jong Un Ancam Hukum Mati Warganya

Korea Utara telah meningkatkan kampanye untuk menghilangkan pengaruh budaya pop Korea Selatan, mengancam hukuman keras ketika seorang pejabat senior mengungkapkan bahwa sekitar 70 persen dari 25 juta orang di negara itu secara aktif menonton acara TV dan film dari Korea Selatan, kata sumber-sumber di Korea Utara. RFA.

“Menurut pembicara dalam video itu, 70 persen penduduk di seluruh negeri menonton film dan drama Korea Selatan,” kata seorang penduduk Chongjin, ibu kota provinsi Hamgyong Utara, di mana video itu ditayangkan di semua lembaga pada 3 dan 4 Juli.

“Pembicara berkata dengan cemas bahwa budaya nasional kita sedang memudar,” kata penduduk, yang meminta anonimitas untuk alasan keamanan. Tidak jelas bagaimana statistik itu diturunkan.

‌Dalam video itu, seorang pejabat dari Komite Sentral [Partai Pekerja Korea] membahas upaya untuk menghilangkan kata-kata Korea Selatan, dan contoh-contoh bagaimana mereka yang menggunakannya dihukum.

Video ceramah tersebut memiliki rekaman orang-orang yang ditangkap dan diinterogasi oleh polisi karena berbicara atau menulis dengan gaya Korea Selatan.

“Sudah terlambat untuk mencegah orang tergoda oleh budaya Korea Selatan, karena daya tariknya sudah mengakar,” kata sumber Chongjin.

Korea Selatan, dengan populasi dua kali lipat dan 50 kali lipat PDB Korea Utara, telah muncul pada abad ke-21 sebagai kekuatan besar budaya, mengekspor miliaran film, acara televisi, dan lagu K-pop dan mendapatkan popularitas di banyak negara yang beragam.

Namun demikian, sumber itu mengatakan, hukuman mungkin menjadi lebih parah dari apa yang digambarkan oleh video tersebut.

“Mulai bulan ini, pihak berwenang akan menggunakan berbagai teknik, termasuk hukuman hukum yang lebih berat, bersama dengan proyek-proyek pendidikan ideologis, untuk mencegah infiltrasi lebih lanjut dari budaya Korea Selatan,” kata sumber itu.

Baca Juga :   Hasil Berlibur, Rita Ora Pajang Foto Berjemur Tanpa Busana

Seorang pejabat dari badan peradilan kota Pyongyang mengatakan hukuman yang lebih keras sedang dilaksanakan minggu ini.

“Pihak berwenang sekali lagi memerintahkan Pyongyang dan daerah perkotaan lainnya di seluruh negeri untuk menghukum mereka yang meniru bahasa Korea Selatan,” kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya, kepada RFA.

Sumber itu mengatakan perintah itu datang menyusul tindakan keras dan berlangsung dari pertengahan Mei hingga awal Juli di negara yang dipimpin Kim Jong Un itu.

“Mereka menemukan bahwa secara mengejutkan banyak remaja meniru gaya dan ekspresi berbahasa Korea Selatan,” kata pejabat itu.