BNPB Akan Jamin Total Pengamanan Pilkada

"Inilah yang bisa dinilai dari awal dengan cara melihat perilaku dan ketauladanan. Kalau dari awal cakada ini tauladan, pakai masker, jaga jarak dan diatur bisa sekian, orang ini patuh, ini kita dorong orang yang punya komitmen,"

BNPB Akan Jamin Total Pengamanan Pilkada

Telegraf – Kepala BNPB yang juga Ketua Satgas Covid-19, Doni Monardo menyatakan pihaknya siap mengamankan keputusan pemerintah yang sepakat dengan DPR serta lembaga penyelenggara pemilu untuk melanjutkan tahapan Pilkada 2020, yang akan dilaksanakan pada 9 Desember 2020 mendatang.

“Ini harus kita amankan, ini kebijakan politik negara sehingga kita harus all out,” kata Doni dalam rapat dengar dengan Komisi VIII DPR, Selasa (22/09/2020).

“Beberapa rekomendasi yang akan disampaikan satgas yang diperkuat oleh sejumlah pakar. Misalnya, rekomendasi pemakaian sarung tangan saat pencoblosan, persentase orang yang boleh masuk tempat pencoblosan, hingga pengaturan jaga jarak,” jelasnya.

Diakui oleh Doni bahwa yang paling berat adalah menghindari kerumunan karena pesta demokrasi memang biasanya menjadi ajang pengumpulan massa sebanyak mungkin. Untunglah PKPU sendiri sudah membatasi jumlah orang maksimal dalam sebuah kerumunan adalah 100 orang. Tapi itupun ada potensi tak bisa ditertibkan.

Namun bagi pihaknya, justru di setiap tahapan itulah masyarakat bisa memberi penilaian, mana pimpinan, pejabat, atau calon kepala daerah yang punya kepedulian menghadapi Covid-19.

“Inilah yang bisa dinilai dari awal dengan cara melihat perilaku dan ketauladanan. Kalau dari awal cakada ini tauladan, pakai masker, jaga jarak dan diatur bisa sekian, orang ini patuh, ini kita dorong orang yang punya komitmen,” katanya.

Beberapa rekomendasi untuk mengurangi terjadinya kerumunan, antara lain, menggunakan metode kampanye virtual, pemanfaatan fasilitas di daerah yang punya pemerintah pusat seperti TVRI dan RRI. Sehingga calon diberikan kesempatan menyampaikan programnya-programnya menggunakan TVRI dan RRI.

Baca Juga :   Hadapi Pandemi Ini Langkah MRT Jakarta

Soal ketersediaan obat-obatan dan alat kesehatan, Doni mengatakan, pemerintah juga telah memberikan dana yang cukup besar, khususnya ke Kementerian Kesehatan dan beberapa kementerian lain. BPOM juga menjamin ketersediaan obat-obatan.

“Mulai hari ini sudah ada hotel di Jabodetabek untuk tenaga kesehatan dan OTG. Kalau OTG yang biasa dirawat di rumah, potensi penularan masih tinggi. Klaster keluarga termasuk tertinggi karena mereka tak diwajibkan untuk isolasi mandiri. Kecuali yang mampu bisa isolasi mandiri di rumah,” ungkapnya.


Photo Credit: Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo. ANTARA/Muhammad Iqbal

Edo W.