SALT Dukung Industri Ritel Menggarap Dunia Metaverse

Tanggal:


Telegraf – SALT, perusahaan pengembang software untuk transformasi digital perusahaan marketing, kini sudah dapat membantu jenama yang ingin mengembangkan toko ritelnya di metaverse. SALT dapat mengakomodasi keinginan jenama atau perusahaan di industri ritel yang mau memberikan customer experience berbeda, dimana konsumen tidak hanya dapat berbelanja di toko fisik namun juga lewat toko digital atau meta store.

Pada situasi pandemi, dimana kontak fisik dan sosialisasi tatap muka sangat terbatas, banyak jenama mulai mengadopsi teknologi digital untuk bertahan dalam bisnis mereka, antara lain dengan beralih ke e-commerce dan memanfaatkan chatbot untuk customer relation.

Namun sejak metaverse hadir, dunia virtual baru itu kini menjadi saluran pendapatan baru untuk industri ritel terutama saat pasca-pandemi di mana konsumen sudah semakin terbiasa dengan gaya hidup digital.

Di metaverse, industri ritel bisa membuat replika toko mereka dalam format digital dan mengundang konsumen untuk mengunjungi meta store yang dapat diakses melalui ponsel, komputer, atau perangkat virtual reality (VR) Oculus.

Di meta store, pengunjung dapat merasakan pengalaman 3 dimensi layaknya dunia nyata. Mereka dapat berinteraksi dengan penjaga toko, memilih produk bahkan berbincang dengan teman-teman yang hadir juga di sana.

Karena metaverse dibangun menggunakan teknologi blockchain, di toko meta-ritel juga dapat dilakukan transaksi jual beli. Jika mau, jenama bahkan dapat membuat koleksi produk digital dan juga NFT (Non-Fungible Token)-nya sendiri dan langsung dijual di meta store.  Jika ada konsumen yang ingin berbelanja, di metaverse transaksi pembayaran dapat dilakukan dengan menggunakan uang fiat (mata uang sehari-hari) atau mata uang kripto.

Aktivitas marketing di metaverse

Perusahaan juga dapat mengintegrasikan rencana kampanye marketing mereka ke dalam meta store, misalnya dengan mengajak duta jenama Anda untuk mengunjungi meta store dan mempromosikannya pada akun media sosial mereka. Begitu alamat meta store dipublikasikan, publik akan segera mengetahui dan bersiaplah menerima kunjungan dari warganet. Kehadiran duta jenama di meta store dimana konsumen dapat berdiskusi langsung dengannya tentu akan menjadi gimmick yang menarik.

Opsi lainnya adalah perusahaan bisa mengorganisir peluncuran atau melakukan demonstrasi produk baru lewat meta store.

“Kelebihan metaverse adalah lewat meta store perusahaan dapat mewujudkan imajinasi yang paling kreatif yang pernah ada kepada konsumen, dan di saat yang sama konsumen tetap dapat mengenal dan mempelajari produk seperti halnya di toko fisik,” ujar Marco Widjojo, CEO SALT.

Baca Juga :   Kemampuan Digital Harus Beradaptasi Dengan Pemanfaatannya

“Kami dapat mewujudkan impian perusahaan Anda, seperti punya toko ritel di benua lain atau planet Mars. Kami sangat terbuka untuk berdiskusi dan mengeksplorasi segala kemungkinan yang tersedia untuk meta store,” tambahnya.

Meta store dapat diakses di mana saja

Agar meta store dapat berjalan dengan sukses, konsumen sebaiknya memiliki gawai yang memadai, bisa berupa ponsel atau komputer dan tentunya koneksi internet yang baik. Kemungkinan konsumen akan membutuhkan waktu sebelum akhirnya benar-benar terbiasa melakukan navigasi dan eksplorasi di dalam meta store. Kelebihan lainnya, meta store dapat diakses dari mana saja di dunia.

Harus diakui bahwa konsumen dari kalangan generasi Z lebih banyak menghabiskan waktu di dunia digital. Kebanyakan generasi yang lahir antara tahun 1997 – 2012 ini sudah memegang ponsel dari usia yang sangat muda dan kini mereka eksis di sosial media atau gim mobile. 

Menurut sebuah studi, 81% konsumen global setuju jika eksistensi jenama di ranah digital sama pentingnya dengan eksistensi dalam bentuk toko fisik. Dunia metaverse pun berkembang dengan pesat dan saat ini telah hadir meta societies. Karena itu sekarang adalah saat yang terbaik bagi industri ritel untuk mulai melirik metaverse.

Untuk merasakan pengalaman mengunjungi metaverse, Anda kami undang untuk mengunjungi meta booth SALT yang bisa diakses di https://bit.ly/SALTBooth


Photo credit : Ilustrasi Teman yang terkejut menjelajahi metaverse pada kacamata vr - Realitas virtual dan konsep teknologi yang dapat dikenakan dengan orang-orang yang bahagia bersenang-senang bersama dengan kacamata headset - Tren generasi digital pada filter cerah/Doc/Ist



                         
Rina C. Latuperissa

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya
Telegraf

Kemampuan Digital Harus Beradaptasi Dengan Pemanfaatannya

Telegraf - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) bersama Dewan...

Jokowi dan Ganjar Pranowo Takziah ke Kediaman Buya Syafii

Telegraf - Kabar duka menyelimuti tanah air. Cendekiawan muslim...

Sosok Panutan Itu Telah Pergi, Buya Syafii Wafat Hari Ini

Telegraf - Umat Islam bahkan bangsa Indonesia kehilangan sosok...

PLN Buka Program Tambah Daya, Bisa Lewat Aplikasi

Telegraf - PT PLN (Persero) mengajak masyarakat memanfaatkan program...