Refarming 2.1 GHz Selesai Lebih Cepat Dari Target

Refarming 2.1 GHz Selesai Lebih Cepat Dari Target

“Pada akhirnya masyarakat pengguna layanan seluler dapat menikmati kualitas yang lebih baik khususnya pada wilayah-wilayah yang mengalami kepadatan jaringan (congestion),”

Refarming 2.1 GHz Selesai Lebih Cepat Dari Target


Telegraf, Jakarta – Penataan ulang (refarming) pita frekuensi radio 2.1 GHz telah selesai dirampungkan lebih cepat dari target yang dijadwalkan pada akhir April 2018.

Terkait itu, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengucapkan terima kasih kepada operator dan SDPPI atas pelaksanaan refarming 2.1 GHz.

“Ada 42 cluster yang dilakukan refarming. Dulu saya sampaikan refarming akan selesai akhir April, tapi ternyata pertengahan April bisa selesai. Dengan refarming layanannya nggak lemot lagi, tidak padat lagi. Itu tujuan kita tambahkan frekuensi,” jelas Rudiantara, Senin (16/04/18).

Selanjutnya, Menkominfo mengatakan hal yang perlu dilakukan adalah konsolidasi antar operator. Jalan satu-satunya untuk lebih suistainable adalah dengan konsolidasi Pemerintah mendorong konsolidasi dengan menyiapkan regulasi dan memberi assurance bahwa frekuensi akan tersedia dan tidak perlu dikhawatirkan jika terjadi konsolidasi.

Refarming 2.1 GHz untuk keperluan penyelenggaraan jaringan bergerak seluler secara nasional sendiri telah dilaksanakan sejak 21 November 2017 hingga 12 April 2018, dan terbagi ke dalam target 42 cluster di seluruh Indonesia dan dilakukan secara bertahap dalam 136 langkah (batch) pemindahan frekuensi (retuning), dan melibatkan pembahasan dengan 4 Operator seluler di pita frekuensi radio 2.1 GHz dan dieksekusi oleh 3 operator diantaranya yaitu Telkomsel, XL, dan Indosat.

Penataan ulang (refarming) pita frekuensi radio 2.1 GHz ditujukan untuk kepastian penetapan pita frekuensi radio yang berdampingan (contiguous) bagi seluruh penyelenggara jaringan bergerak seluler pengguna pita frekuensi radio 2.1 GHz.

Dengan demikian, menurut Menkominfo, setiap penyelenggara memiliki keleluasaan memilih teknologi seluler dan jenis pengkanalan yang paling sesuai dengan kondisi traffic layanan selulernya pada suatu area tertentu.

“Pada akhirnya masyarakat pengguna layanan seluler dapat menikmati kualitas yang lebih baik khususnya pada wilayah-wilayah yang mengalami kepadatan jaringan (congestion),” ujar Rudiantara.

Mengakhiri sambutannya, Menkominfo menekankan bahwa rasionalitas dalam berkompetisi sangat penting dan kita bagaimana memanfaatkan frekuensi semaksimal mungkin, serta keberlangsungan bisanis juga harus terus dijaga. (Red)


Photo Credit : Menkominfo Rudiantara ucapkan terima kasih kepada operator dan SDPPI atas pelaksanaan refarming 2.1 GHz. | Telegraf/Koes W. Widjojo

KBI Telegraf

close