Putin Akan Kembali Ikut Dalam Pemilihan Presiden Rusia 2018?

"Tidak ada tempat atau kesempatan yang lebih baik untuk mengajukan pencalonan saya ke depan. Saya yakin semuanya akan berjalan baik untuk kita."

Putin Akan Kembali Ikut Dalam Pemilihan Presiden Rusia 2018?


Telegraf, Moscow – Presiden Vladimir Putin mengumumkan pada hari Rabu, (06/12/2017), bahwa dia akan mencari pemilihan ulang pada bulan Maret 2018 mendatang, sebuah jajak pendapat kontes menunjukkan bahwa dia akan menang dengan aman, menetapkan panggung baginya untuk memperluas dominasinya pada lanskap politik Rusia ke dalam dekade ketiga.

Putin telah berkuasa, baik sebagai presiden atau perdana menteri, sejak tahun 2000. Jika dia memenangkan menjadi presiden keempat kalinya pada bulan Maret, dia akan memenuhi syarat untuk menjalani enam tahun lagi sampai 2024, ketika dia berusia 72 tahun.

“Saya akan mengajukan pencalonan saya untuk jabatan presiden Federasi Rusia,” kata Putin kepada audiensi pekerja di sebuah pabrik pembuatan mobil di kota sungai Volga di Nizhny Novgorod.

“Tidak ada tempat atau kesempatan yang lebih baik untuk mengajukan pencalonan saya ke depan. Saya yakin semuanya akan berjalan baik untuk kita.”

Putin dipuji oleh sekutu sebagai ayah dari tokoh bangsa yang telah memulihkan kebanggaan nasional dan memperluas pengaruh global Moskow dengan intervensi di Suriah dan Ukraina. Kritikusnya menuduhnya mengawasi sistem otoriter yang korup dan secara ilegal mencaplok Ukraina Crimea, sebuah langkah yang telah mengisolasi Rusia.

Tantangan bagi Putin bukanlah kandidat lain – tidak ada yang mampu melepaskan dirinya. Sebagai gantinya, tugas terberatnya adalah memobilisasi seorang pemilih yang menunjukkan tanda-tanda sikap apatis untuk memastikan jumlah pemilih yang tinggi yang dalam batas-batas ketat sistem politik Rusia terlihat memberi legitimasi.

Baca Juga :   Putin Ucapkan Selamat Idul Adha Pada Umat Islam Dunia

Sementara pemilihan tahun depan di bulan Maret tidak memiliki ketegangan tentang siapa yang akan menang, apa yang berikut lebih tidak dapat diprediksi karena perhatian akan beralih ke apa yang terjadi setelah masa jabatan terakhir Putin  berdasarkan konstitusi saat ini berakhir.

Tidak ada pengganti yang jelas, dan banyak investor mengatakan kurangnya rencana suksesi yang jelas, dan kemungkinan berebut posisi di kalangan elit Rusia untuk dominasi di era pasca Putin, menjadi risiko politik terbesar, seperti dilansir dari laman CNBC.

Jika terpilih kembali tahun depan, Putin harus memilih apakah akan meninggalkan Dmitry Medvedev sebagai perdana menteri, atau menunjuk orang lain. Keputusan itu akan memicu serangkaian intrik atas suksesi tersebut, karena siapapun yang memegang jabatan perdana menteri sering dipandang sebagai pewaris presiden. (Red)

Photo Credit : Reuters/Maxim Zmeyev


KBI Telegraf

close