Pentingnya Medsos, Biden Ambil Alih Akun Twitter @POTUS

Pentingnya Medsos, Biden Ambil Alih Akun Twitter @POTUS

"Trump menggunakan akun Twitter pribadinya, @realdonaldtrump, untuk membuat pengumuman kebijakan penting, memecat staf, menyerang kritik, dan menyebarkan informasi yang salah. Akun Trump bahkan ditangguhkan secara permanen awal Januari ini setelah pemberontakan mematikan di Capitol."

Pentingnya Medsos, Biden Ambil Alih Akun Twitter @POTUS


Telegraf – Joe Biden resmi dilantik sebagai Presiden Amerika Serikat (AS). Peralihan kekuasaan lainnya juga terjadi di media sosial (Medsos). Presiden AS ke-46 itu mengambil alih akun Twitter @POTUS.

Pada Rabu (20/01/2021), Biden dan timnya bakal mendapatkan akses ke daftar panjang akun resmi pemerintah di seluruh platform media sosial utama, termasuk akun @POTUS di Twitter. Dengan satu ketukan tombol, pemerintahan Biden akan mewarisi megafon digital yang berpotensi membuat berita dan membentuk citra publik pemerintah AS.

Pengalihan akun resmi ini mencakup tidak hanya yang mewakili Biden dan Gedung Putih, tetapi hampir semua cabang pemerintahan. Pengalihan ini telah muncul sebagai aspek penting dari transisi kekuasaan yang lebih luas, terutama setelah Twitter menjadi platform daring yang disukai oleh Presiden Donald Trump.

Itu pasti memiliki nilai simbolis yang besar. Sentralitas Twitter pada merek dan identitas Trump telah membuat momen tersebut jauh lebih signifikan – ujar Profesor Ilmu Politik dan Ilmu Komputer di Northeastern University, David Lazer.

Trump menggunakan akun Twitter pribadinya, @realdonaldtrump, untuk membuat pengumuman kebijakan penting, memecat staf, menyerang kritik, dan menyebarkan informasi yang salah. Akun Trump bahkan ditangguhkan secara permanen awal Januari ini setelah pemberontakan mematikan di Capitol.

Selain akun @POTUS yang dibuat pada masa pemerintahan Obama, Twitter akan mentransfer akun @WhiteHouse, @VP, @FLOTUS, dan @PressSec ke administrasi baru. Twitter juga membuat akun baru, @SecondGentleman, untuk suami Wakil Presiden Kamala Harris, Doug Emhoff.

Pengalihan akun medsos ini menandai transisi kedua antara administrasi kepresidenan AS untuk Twitter, yang diluncurkan pada 2006. Namun tidak seperti transisi empat tahun lalu, pemerintahan Biden tidak akan mewarisi puluhan juta pengikut di setiap akun.

Sebaliknya, orang-orang di Twitter yang sebelumnya mengikuti akun Twitter resmi Gedung Putih atau yang saat ini mengikuti akun Twitter Biden atau Harris yang ‘relevan’, akan menerima peringatan dalam aplikasi dan pemberitahuan lainnya tentang proses pengarsipan dan opsi untuk mengikuti akun baru perusahaan.

Keputusan tersebut memicu kritik dari kubu Biden, yang mengatakan ‘tidak perlu mempolitisasi apa yang seharusnya menjadi transfer komunikasi rutin dari satu pemerintahan ke pemerintahan berikutnya’. Hingga Selasa (19/1/2021) malam, akun @POTUS memiliki sekitar 33 juta pengikut, sedangkan akun @FLOTUS dan @VP masing-masing memiliki 16 juta dan 10 juta.

Pendekatan Twitter berbeda dengan jejaring sosial lain seperti Snapchat dan YouTube, yang mengatakan pemerintahan Biden akan mempertahankan pengikut saat ini di akun Gedung Putih masing-masing.

Facebook dan anak perusahaannya Instagram akan mentransfer akun di kedua platform, seperti halaman Facebook POTUS dan FLOTUS dan akun Instagram Gedung Putih, ke tim Biden. Platform ini juga akan menduplikasi pengikut di halaman Facebook dan akun Instagram Biden ke halaman dan akun resmi POTUS.

Kendati tim Biden mungkin tidak mewarisi semua pengikut Twitter, itu tidak akan dimulai sepenuhnya dari awal. Akun @Transition46 Biden di Twitter akan menjadi @WhiteHouse, akun @PresElectBiden menjadi @POTUS, @SenKamalaHarris menjadi @VP, @FLOTUSBiden menjadi @FLOTUS, dan @PressSecPsaki menjadi @PressSec.


Photo Credit: Twitter Joe Biden. Getty Images/Rafael Henrique

Ishwari Kyandra

close