Malala Yousafzai Jadi Utusan PBB Untuk Tangani Masalah Pendidikan Perempuan

"Para ekstremis mencoba semua yang bisa mereka lakukan untuk menghentikan saya, mereka mencoba untuk membunuh saya dan mereka tidak berhasil,"

Malala Yousafzai Jadi Utusan PBB Untuk Tangani Masalah Pendidikan Perempuan


Telegraf, New York – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres, Senin, (10/04/2017), menunjuk seorang pemenang Nobel Malala Yousafzai sebagai Utusan Perdamaian PBB untuk mempromosikan pendidikan perempuan.

Penunjukan itu dilakukan lebih dari empat tahun setelah seorang pria bersenjata Taliban menembaknya kepala pelajar perempuan itu di bus sekolahnya pada 2012, seperti yang dilansir oleh Reuters.

Pada usia 19 tahun, Yousafzai adalah utusan perdamaian termuda, kehormatan tertinggi yang diberikan oleh Perserikatan Bangsa Bangsa untuk periode awal dua tahun. Dia juga orang termuda yang memenangkan hadiah perdamaian Nobel pada tahun 2014 ketika dia berusia 17 tahun.

“Anda tidak hanya pahlawan, tetapi Anda sangat berkomitmen dan orang yang murah hati,” kata Guterres kepada Yousafzai.

Utusan perdamaian lain saat ini antara lain adalah aktor Leonardo di Caprio untuk perubahan iklim, aktris Charlize Theron, yang fokus pada pencegahan HIV dan penghapusan kekerasan terhadap perempuan, dan aktor Michael Douglas, yang fokus perlucutan senjata.

Yousafzai telah menjadi pembicara rutin di panggung global dan mengunjungi kamp-kamp pengungsi di Rwanda dan Kenya pada Juli lalu untuk menyoroti penderitaan perempuan pengungsi dari Burundi dan Somalia.

Pegiat pendidikan asal Pakistan itu menjadi terkenal ketika pria bersenjata Taliban menembak dirinya di kepala pada tahun 2012 saat ia meninggalkan sekolah di Lembah Swat Pakistan, bagian barat laut dari ibu kota Islamabad.

Baca Juga :   WHO Sebut Tahap Awal Gelombang Covid Baru Dimulai

Dia menjadi target Taliban karena kampanyenya melawan kebijakan Taliban yang menolak pendidikan untuk perempuan.

“Para ekstremis mencoba semua yang bisa mereka lakukan untuk menghentikan saya, mereka mencoba untuk membunuh saya dan mereka tidak berhasil,” kata Yousafzai, Senin.

“Sekarang ini adalah kehidupan baru, ini adalah kehidupan kedua dan itu adalah untuk tujuan pendidikan.”

Dia sekarang tinggal di Inggris, di mana ia menerima perawatan kesehatan setelah ia ditembak. Yousafzai mengatakan bahwa ketika dia selesai sekolah menengah pada Juni, dia ingin belajar filsafat, politik dan ekonomi di universitas. (Red)

Photo Credit : Xinhua/Niu Xiaolei


KBI Telegraf

close