Jokowi: Teknologi Yang Dibutuhkan Belum Diproduksi di Dalam Negeri

Jokowi: Teknologi Yang Dibutuhkan Belum Diproduksi di Dalam Negeri

“Cari cara-cara cerdas untuk  melakukan akuisisi teknologi  secara murah dan menjadikan kita sebagai produsen  teknologi yang mandiri,”

Jokowi: Teknologi Yang Dibutuhkan Belum Diproduksi di Dalam Negeri

Telegraf – Presiden Joko Widodo minta Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) untuk berburu inovasi dan teknologi dari para peneliti dan inovator Indonesia untuk diinkubasikan, diterapkan dan diindustrikan.

“Ada ratusan ribu peneliti dan inovator yang kita miliki,  dan juga ribuan diaspora peneliti kelas dunia.  Kekuatan inilah yang harus dikonsolidasikan,” kata Jokowi dalam sambutannya pada acara Peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) ke-26 secara virtual di Jakarta, Selasa (10/08/2021).

Oleh karena itu, Presiden Jokowi minta BRIN segera melakukan konsulidasi dan integrasi kekuatan riset dan inovasi nasional.

Jokowi juga minta BRIN harus berani memotori akuisisi teknologi maju yang  belum dimiliki, dan kemudian mengembangkannya.

“Mungkin saja teknologi yang kita butuhkan  belum diproduksi di dalam negeri,  BRIN harus menyiapkan strategi akuisisi yang cepat dan akurat. Kita tidak boleh terus menerus menjadi konsumen  teknologi. Kita harus menjadi produsen teknologi, bahkan  semakin berdaulat dalam hal teknologi,” ujarnya.

Jokowi meyakini dengan pasar Indonesia yang besar dan  juga kekayaan sumber daya alam  yang berlimpah, Indonesia mempunyai leverage  yang  kuat untuk bernegosiasi.

“Cari cara-cara cerdas untuk  melakukan akuisisi teknologi  secara murah dan menjadikan kita sebagai produsen  teknologi yang mandiri,” terangnya.

Di era digital  ini, menurut Jokowi, sangat mudah  bagi BRIN untuk menjadi  pusat kecerdasan pengembangan teknologi Indonesia.  BRIN harus mampu mengorkestrasi sumber daya manusia infrastruktur, program dan anggaran, agar menjadi kekuatan besar untuk menghasilkan karya  nyata yang mensejahterakan rakyat .

“BRIN harus segera mensinergikan,  peneliti di Lembaga-lembaga pemerintah dan swasta, start- up teknologi, talenta,  diaspora dan anak-anak muda  yang sangat militan,” ungkapnya.


Photo Credit: Presiden Joko Widodo (Jokowi) dorong perekonomian Indonesia berbasis inovasi dan teknologi. FILE/Presidential Palace

 

Indra Christianto

close