Ganjar-Mahfud Dorong Periset Indonesia Raih Nobel

“Ganjar-Mahfud akan membuat terobosan, agar ada Generasi Z dan Alpha bisa meraih Nobel sebelum tahun emas Indonesia 2045,”

Oleh : Indra Christianto

Telegraf – Para ilmuwan Indonesia masih tertinggal jauh di pentas dunia. Tak heran bila hingga kini belum ada yang berkesempatan memenangi Hadiah Nobel. Alih-alih meraih penghargaan tertinggi itu, para ilmuwan kita kerap digambarkan hidup dalam ekosistem, budaya riset, kelembagaan dan dukungan dana yang kurang mendukung.

“Pasangan capres-cawapres Ganjar-Mahfud akan membuat terobosan, agar ada Generasi Z dan Alpha bisa meraih Nobel sebelum tahun emas Indonesia 2045,” kata Wakil Ketua TPN Ammarsjah Purba, di Jakarta, Minggu 28/01/2024.

Menurut dia, para Ilmuwan atau periset kita masih terbenam dalam kungkungan birokrasi dan kerumitan prosedur administrasi dan pelaporan keuangan, Kenyataannya Hadiah Nobel lebih sering diraih para ilmuwan dari segelintir negara seperti AS, negara-negara kawasan Eropa Barat, termasuk Jepang.

Negara-negara itu, setidaknya, punya dua faktor yang mendukung ilmuwannya yakni ekosistem dan kesejahteraan.

“Kita sudah sama-sama tahu, insentif bagi peneliti di negara-negara tersebut, terbilang besar. Itu sebabnya banyak diaspora peneliti Indonesia yang lebih memilih tinggal di sana, ini yang harus kita hindari, bagaimana periset Indonesia bahagia dan betah bekerja di negeri sendiri,” imbuh Ammar.

Bagi pasangan Ganjar-Mahfud, ilmu pengetahuan dan teknologi adalah isu yang penting, meski membutuhkan waktu lama untuk memetik hasilnya, karena merupakan kerja penelitian yang butuh ketekunan. Generasi baru, utamanya Generasi Z dan Alpha adalah harapan bagi imajinasi masa depan, agar mampu menjadi periset berkelas Nobel pada Indonesia Emas 2045.

Salah satu jalan dalam mencetak periset unggul adalah kemudahan akses pendidikan bagi generasi baru. Capres Ganjar Pranowo adalah figur yang tak mengenal lelah memikirkan dan mencari solusi bagi pendidikan, terlebih bagi mereka yang tidak mampu secara finansial. Ikhiarnya antara lain adalah menjawab keluhan atas kereportan urusan administrasi pertanggungjawaban keuangannya daripada substansi risetnya.

“Ada beberapa hal dalam kultur akademik di Indonesia yang harus diperbaiki, agar bisa menggapai hadiah Nobel. Dalam hal kesejahteraan, Mas Ganjar dan Prof. Mahfud akan meningkatkannya, mengingat anggaran riset Indonesia adalah yang terendah di antara negara anggota G20, yaitu 0,28 persen dari PDB pada 2020,” jelas Ammar.

Pada seabad kemerdekaan, ada mimpi besar, salah satu warganya bisa meraih Nobel, dan lembaga riset (BRIN) mampu menghasilkan insan unggul dan kompeten di bidangnya. Pasangan Ganjar-Mahfud siap menghadapi tantangan untuk memajukan iptek.

“Mas Ganjar dan Prof Mahfud firm soal ikhtiar memajukan iptek, karena iptek berorientasi jauh ke depan. Bila kita hanya biasa-biasa saja dalam mengelola iptek, dikhawatirkan Indonesia juga bisa gagal memetik bonus demografi,” pungkasnya.

Lainnya Dari Telegraf


 

Copyright © 2024 Telegraf. KBI Media. All Rights Reserved. Telegraf may receive compensation for some links to products and services on this website. Offers may be subject to change without notice. 

Telenetwork

Kawat Berita Indonesia

close