Dukung KPPA, GMNI: Jadikan Kampus Ramah Terhadap Perempuan

"Oleh sebab itu, permasalahan perempuan hari ini harus menjadi tanggung jawab bersama antara negara termasuk kampus dan masyarakat."

Dukung KPPA, GMNI: Jadikan Kampus Ramah Terhadap Perempuan

Telegraf, Jakarta – Menyambut Internasional Women’s Day pada hari ini Kamis, (08/03/2018), Dewan Pimpinan Pusat Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (DPP GMNI) mendukung Kebijakan Three Ends yang digagas oleh Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Kebijakan Three Ends sendiri memfokuskan pada tiga hal yakni mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak, mengakhiri perdagangan manusia, mengakhiri kesenjangan ekonomi bagi perempuan.

DPP GMNI juga melihat adanya sebuah sistem patriarki juga masih menguasai masyarakat kampus sehingga masih diskriminatif terhadap perempuan baik di kalangan dosen maupun mahasiswi.

Menurut ketua bidang pergerakan sarinah dan perlindungan anak DPP GMNI, Dia Puspitasari, akan merencanakan program berkelanjutan untuk membantu dalam permasalahan perempuan di lembaga pendidikan khususnya di kampus. Hal tersebut dinamai dengan  program Kampus Ramah Perempuan (KRP) untuk membantu KPPA dalam menyelesaikan permasalahan perempuan khususnya di tataran kampus.

“Sebenarnya, latar belakang program “Kampus Ramah Perempuan” atau KRP ini adalah karena kondisi kampus yang belum berpihak pada kebutuhan dan kepentingan perempuan,” ungkapnya.

Dia juga menambahkan bahwa Kampus Ramah Perempuan (KRP) ini digagas dengan orientasi bahwa dunia pendidikan harus peka dan responsive terhadap permasalahan perempuan.

“Oleh sebab itu, permasalahan perempuan hari ini harus menjadi tanggung jawab bersama antara negara termasuk kampus dan masyarakat,” tegasnya

Untuk itu, KRP bisa dimulai dengan menghilangkan kekerasan verbal maupun tindakan-tindakan yang mencerminkan stereotype terhadap perempuan terutama oleh dosen saat proses perkuliahan.

“Selanjutnya, kita melihat masih adanya proses marginalisasi terhadap pedagang perempuan (PKL) yang dilarang berjualan di kampus. Adapun alasan perempuan tidak boleh bekerja terlalu malam, dan ini tentu merugikan perempuan terutama yang menjadi breadwinner (pencari nafkah utama) di keluarga. Sepatutnya kampus tidak boleh melakukan pemiskinan perempuan berdasar asumsi yang stereotype” ujarnya

Baca Juga  Perbaiki Regulasi Dosen, Kemenristekdikti: Ke Depan Tidak Lagi di Prodi

Dia Puspitasari, juga menjelaskan bahwa fenomena marginalisasi dan diskriminasi serta pemiskinan perempuan ini tentu tidak sesuai dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Oleh sebab itu, program KRP harus dihadirkan dengan mengintegrasikan perspektif pro gender equality dalam management kampus. Dimulai dari pembenahan kurikulum (content), struktur (organisasi) hingga budaya yang ramah perempuan.

“Lebih lanjut adanya sebuah masalah subordinasi terhadap perempuan juga masalah serius di kampus. Hal ini bisa kita lihat dari struktur kepemimpinan di kampus. Ada dominasi laki-laki di struktur kepemimpinan baik di organisasi kampus maupun kemahasiswaan. Hanya ada 5 rektor perempuan di antara ratusan PTN Indonesia,” tegasnya.

Oleh karena itu DPP GMNI berharap dengan adanya kampus ramah perempuan ini, akan mampu mengurangi dan menurunkan angka kekerasan pada perempuan dan anak pada akhir tahun ini. (Red)


Photo Credit : Sambut Internasional Women’s Day, Dewan Pimpinan Pusat Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (DPP GMNI) mendukung Kebijakan Three Ends. | File/Dok/Ist. Photo

Share



Loading...